Fabio Ajak Taufiq-Andik Temui Arifin

SURABAYA – Nasib para penggawa Persebaya Surabaya sejauh ini setali tiga uang dengan klub yang mereka bela: sama-sama tak menentu. Kalau manajemen klub berjuluk Green Force itu tetap berusaha memperjuangan status, Mat Halil dkk juga terus meminta hak mereka dilunasi.

“Jujur saja, komunikasi kami dengan manajemen agak kurang lancar beberapa hari ini. Bahkan, saat ini kami kehilangan kontak dengan Pak Cholid (Ghoromah),” ujar Fabio Oliveira, pelatih Persebaya.

Cholid yang dimaksud oleh Fabio adalah CEO Persebaya Surabaya. Sebagai orang nomor satu di manajemen, Cholid menjadi tumpuan terakhir perjuangan hak pemain ke konsorsium PT Liga Prima Indonesia Sportindo (LPIS) sebagai operator Indonesian Premier League (IPL).

Gaji para penggawa Green Force untuk Desember 2012 sampai Februari 2013 baru dibayar 50 persen. Begitu pula untuk Mei dan Agustus 2013. Sementara itu, bayaran untuk Juni, Juli, September, dan Oktober malah 100 persen belum dibayar.

Dari beberapa informasi yang dihimpun koran ini, Arifin Panigoro, salah seorang inisiator IPL, memang ikut resah dengan kondisi Persebaya tersebut. Puncaknya terjadi saat perteĀ­muan perwakilan manajemen, suporter, dan pemain di kediaman Arifin di Jakarta pada 3 Oktober lalu.

Kepada semua yang hadir, Arifin menegaskan bahwa dirinya akan melunasi semua tunggakan Persebaya selama musim ini. Sayang, Arifin belum memberikan kepastian terkait dengan waktu pelunasan tunggakan Mat Halil dkk.

Belum lama ini, para pemain datang ke rumah Cholid. Tujuan mereka ingin membicarakan bagaimana cara melobi pihak Jakarta. Tapi, mereka harus pulang dengan tangan hampa karena saat itu Cholid tidak berada di kediaman.

Nah, bila pekan depan komunikasi mereka dengan manajemen tidak kembali normal, Fabio mengatakan bahwa dirinya bersama beberapa pemain Persebaya seperti M. Taufiq dan Andik Vermansah akan ke Jakarta. Tujuannya, bertemu langsung dengan Arifin.

“Mereka (Taufiq dan Andik) kan pemain timnas. Jadi, sudah pasti posisi tawar mereka di depan Pak Arifin juga cukup bagus,” timpal Fabio.

Sayang, terkait dengan masalah tersebut, tak satu pun perwakilan manajemen bisa dihubungi. Upaya Jawa Pos menelepon Cholid kemarin juga gagal karena telepon selulernya tidak aktif. (dik/c17/ttg)

Sumber: JPNN

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*